oleh

China Tuntut Angkatan Laut AS Jauhi Perairan Internasional Selat Taiwan

Cibubur, Rasilnews – Pejabat militer China dilaporkan telah menegaskan kepada rekan-rekan mereka di AS bahwa Selat Taiwan adalah bagian dari zona ekonomi eksklusif maritimnya daripada jalur air internasional terbuka dan menuntut AS untuk tetap berada di luar. Demikian americanmilitarynews.com dikutip Rasilnews.

Pejabat militer China telah berulang kali mengatakan kepada AS bahwa pandangannya keliru tentang hukum maritim internasional yang mengatur jalur air yang memisahkan Taiwan dari daratan China, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Bloomberg pada hari Minggu. Komunikasi Tiongkok ini telah datang ke A.S. dalam beberapa kesempatan dan di berbagai tingkatan.

China telah lama berpandangan bahwa Selat Taiwan adalah bagian dari zona ekonomi eksklusif (ZEE). Sementara itu, AS menganggap sebagian besar jalur air terbuka untuk lalu lintas internasional dan Angkatan Laut AS sering berlayar dengan Operasi Kebebasan Navigasi (FONOPs) melalui Selat Taiwan.

China sering memprotes transit AS melalui Selat Taiwan, tetapi masalah itu sebelumnya bukan pokok pembicaraan biasa dalam komunikasi langsung antara AS dan militer China, menurut sumber Bloomberg.

Tidak jelas apakah pernyataan baru-baru ini bahwa Selat Taiwan adalah bagian dari ZEE China berarti China akan mengambil langkah tambahan untuk menegaskan kendali atas jalur air tersebut.

Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) menyatakan ZEE memberikan negara berdaulat tertentu hak eksklusif untuk “eksploitasi ekonomi dan eksplorasi zona” tetapi negara-negara lain masih diizinkan hak untuk “navigasi dan penerbangan dan pemasangan kabel dan pipa bawah laut, dan penggunaan laut lainnya yang sah secara internasional.” Aturan UNCLOS tentang ZEE tidak melarang lintas oleh kapal dan pesawat militer.

Menurut UNCLOS, hak atas ZEE tidak lebih dari 200 mil laut (sekitar 230 mil standar) dari garis dasar laut suatu negara. Taiwan berjarak sekitar 100 mil dari pantai terdekat dari daratan Cina.

Sementara ZEE tidak dimaksudkan untuk berfungsi sebagai zona keamanan, analisis Februari 2021 oleh Lowy Institute yang berbasis di Australia menemukan bahwa China telah mengklaim ZEE-nya memberinya hak untuk mengatur aktivitas militer di area yang dicakup. Terlepas dari apa yang dinyatakan UNCLOS, Argentina, Brasil, India, Indonesia, Iran, Malaysia, Maladewa, Oman, dan Vietnam semuanya setuju dengan China bahwa kapal perang negara lain tidak berhak untuk melewati ZEE mereka.

China telah sering menandai FONOP Angkatan Laut AS melalui Selat Taiwan sebagai upaya untuk memberi sinyal dukungan bagi kemerdekaan Taiwan.

Selama KTT Keamanan Internasional Dialog Shangri-La di Singapura minggu lalu, Menteri Pertahanan China Wei Fenghe mengatakan kepada Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin secara langsung, dan KTT secara terbuka, bahwa China tidak akan ragu untuk berperang jika Taiwan mencoba untuk menegaskan kemerdekaannya dari daratan Cina.

Selama sambutannya sendiri di Dialog Shangri-La pada hari Sabtu, Austin berkata, “Kami melihat meningkatnya paksaan dari Beijing. Kami telah menyaksikan peningkatan yang stabil dalam aktivitas militer yang provokatif dan tidak stabil di dekat Taiwan. Dan itu termasuk pesawat (Tentara Pembebasan Rakyat China) yang terbang di dekat Taiwan dalam jumlah rekor dalam beberapa bulan terakhir—dan hampir setiap hari.”

“Kami tetap fokus menjaga perdamaian, stabilitas, dan status quo di Selat Taiwan,” tambah Austin. “Tetapi langkah (Republik Rakyat China) mengancam untuk merusak keamanan, stabilitas, dan kemakmuran di Indo-Pasifik. Dan itu penting untuk kawasan ini, dan itu penting untuk dunia yang lebih luas.”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed