oleh

Tajuk Rasil : Hindu Radikal dan Zionisme adalah Bahaya Besar Bagi Dunia Multibudaya

-Tajuk-281 DIBACA

Rabu, 02 Rabiul Awwal 1444 H/ 28 September 2022

Artikel Hidayatullah.com, oleh: Shamsul Islam

Mereka yang meyakini sebuah dunia yang bebas dari hegemonik etno-nasionalisme, rasisme, kefanatikan agama, dan kebencian sudah tepat dengan mengawasi Zionisme dan sekutunya (Zionisme Kristen), pelaku utama pembersihan etnis “lain”. Namun, peradaban yang meyakini multikulturalisme dan koeksistensi damai ini tidak menyadari ancaman lain yang juga tidak kalah berbahaya, yaitu Zionisme Hindutva atau Hindu Radikal.

Seperti yang terbaca dalam istilah tersebut, Hindutva adalah cara pandang Hindu radikal, singkatnya India Hindu eksklusif tanpa Muslim dan Kristen. Agama-agama lain seperti Sikhisme, Buddha, dan Jainisme tidak memiliki status independen tetapi diperlakukan sebagai bagian dari Hinduisme.

Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS; Organisasi Sukarelawan Nasional) adalah pembawa bendera paling menonjol dari politik Hindu radikal yang kadernya saat ini memerintah India. RSS didirikan oleh Keshav Baliram Hedgewar pada tahun 1925 yang kecewa dengan perjuangan kemerdekaan India yang dipimpin oleh Mohandas Karamchand Gandhi ketika melawan kekuasaan Inggris karena percaya bahwa bangsa India adalah entitas gabungan yang terdiri dari Hindu, Muslim , Sikh, Kristen dan pengikut agama lain yang tinggal di India.

Hedgewar dan rekan-rekannya secara agresif mengklaim bahwa India adalah negara eksklusif Hindu. Bagi RSS, musuh sebenarnya bukanlah penguasa Inggris, melainkan Muslim dan Kristen karena mereka menganut agama asing. Jadi RSS mewakili nasionalisme Hindu radikal, yang disebut sebagai Hindutva yang menentang nasionalisme India yang inklusif dari Gandhi. Menurut ideologinya, Hindutva adalah ‘Hindu’ sejati yang tidak boleh direduksi menjadi apa yang dipahami sebagai Hinduisme. Hindutva adalah komitmen agresif terhadap keyakinan bahwa India adalah Tanah Air dan Tanah Suci umat Hindu yang merupakan Arya, berbahasa Sansekerta dan percaya pada Kastaisme. Orang lain adalah ras asing.

Yang penting lagi, RSS dan kader-kader terkemukanya yang sekarang memerintah India adalah pendukung paling vokal dari Zionisme dan Zionis Israel setelah Barat. Penulis terkenal India, Khushwant Singh mencatat bahwa RSS “mendukung Zionisme dan negara Yahudi Israel tanpa alasan lain selain bahwa RSS selamanya mengobarkan perang melawan tetangga Arabnya yang beragama Islam”. Pemimpin RSS saat ini, Mohan Bhagwat seperti pendahulunya telah meminta kader RSS untuk meniru Israel untuk menapaki “jalan Israel sambil melayani perjuangan nasionalisme.”

Di tingkat pemerintahan Narendra Modi [Perdana Menteri India sejak 2014] yang juga merupakan ideolog terkemuka RSS adalah Perdana Menteri India pertama yang mengunjungi Israel pada pertengahan 2017 [hampir 70 tahun setelah berdirinya Republik India] dengan kemudian Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengunjungi India pada awal 2018. Keduanya terus menikmati persahabatan dekat meskipun Netanyahu tidak lagi menjadi perdana menteri Israel.

India tidak hanya menjadi salah satu importir terbesar senjata Israel tetapi juga konsumen terbesar peralatan pengawasan dan intelijen entitas Zionis. Pengungkapan terakhir tentang Israel yang membuat spyware Pegasus memperjelas bagaimana India secara besar-besaran membelinya untuk digunakan memata-matai pengacara, jurnalis, politisi dan aktivis yang diduga menentang politik Hindutva. Kolaborasi Zionis Israel dan India dibuktikan dengan fakta bahwa India tetap menjadi satu-satunya negara demokrasi yang tidak membagikan informasi apa pun tentang pembelian spyware Pegasus yang telah digambarkan sebagai ‘senjata dunia maya paling kuat’.

Saking tertutupnya pemerintah Modi, Mahkamah Agung, pengadilan tertinggi India harus membentuk komite untuk mencari tahu kebenaran pada Oktober 2021. Laporan itu diserahkan dalam sampul tertutup pada 25 Agustus 2022. Itu adalah skenario yang menyedihkan bagi demokrasi India bahwa para penguasa India bahkan menolak untuk menanggapi komite yang ditunjuk oleh pengadilan tertinggi yang pertimbangannya bersifat rahasia. Hanya karena alasan yang diketahui Pengadilan, putusan itu tidak dijatuhkan. Sementara itu, dua wartawan investigasi terkenal; Ronen Bergman dan Mark Mazetti yang mengandalkan dokumen resmi Israel menegaskan bahwa India memang membeli Pegasus atas izin Netanyahu. Menurut laporan tersebut,

“Pada Juli 2017, Narendra Modi, yang memenangkan jabatan dengan platform nasionalisme Hindu, menjadi perdana menteri India pertama yang mengunjungi Israel. Kunjungan Modi, bagaimanapun, sangat ramah, lengkap dengan momen yang dipentaskan dengan hati-hati saat dia dan Perdana Menteri Netanyahu berjalan bersama tanpa alas kaki di pantai setempat. Mereka punya alasan untuk perasaan hangat itu. Negara-negara mereka telah menyetujui penjualan paket senjata canggih dan peralatan intelijen senilai sekitar $ 2 miliar – dengan Pegasus dan sistem rudal sebagai pusatnya. Beberapa bulan kemudian, Netanyahu melakukan kunjungan kenegaraan yang langka ke India. Dan pada Juni 2019, India memberikan suara untuk mendukung Israel di Dewan Ekonomi dan Sosial PBB untuk menolak status pengamat ke organisasi hak asasi manusia Palestina, yang pertama bagi bangsa itu.” Seolah menegaskan India telah meninggalkan bangsa Palestina.

Wallahu a’lam bis shawaab

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed