oleh

Korea Utara Mengkonfirmasi Wabah COVID Pertama, Kim Perintahkan Penguncian

Korea Utara Mengkonfirmasi Wabah COVID Pertama, Kim Perintahkan Penguncian

SEOUL, Korea Selatan (AP) — Korea Utara memberlakukan penguncian nasional pada Kamis untuk mengendalikan wabah COVID-19 pertama yang diakui setelah bertahan selama lebih dari dua tahun pada klaim yang diragukan secara luas tentang rekor sempurna mencegah virus yang telah menyebar ke hampir setiap tempat di dunia.

“Ukuran wabah itu tidak segera diketahui, tetapi itu bisa memiliki konsekuensi serius karena negara itu memiliki sistem perawatan kesehatan yang buruk dan 26 juta orangnya diyakini sebagian besar tidak divaksinasi. Beberapa ahli mengatakan Korea Utara, dengan pengakuan wabahnya yang langka, mungkin mencari bantuan dari luar.” demikian apnews.com dikutip Rasilnews.

Kantor Berita Pusat Korea resmi mengatakan tes sampel yang dikumpulkan hari Minggu dari sejumlah orang yang tidak ditentukan dengan demam di ibukota, Pyongyang, mengkonfirmasi bahwa mereka terinfeksi varian omicron.

Sebagai tanggapan, pemimpin Kim Jong Un selama pertemuan Politbiro partai yang berkuasa menyerukan penguncian kota dan kabupaten secara menyeluruh dan mengatakan tempat kerja harus diisolasi oleh unit untuk memblokir penyebaran virus, kata KCNA. Dia mendesak petugas kesehatan untuk meningkatkan upaya desinfeksi di tempat kerja dan rumah dan memobilisasi persediaan medis cadangan.

Kim mengatakan sangat penting untuk menstabilkan transmisi dan menghilangkan sumber infeksi secepat mungkin, sambil juga mengurangi ketidaknyamanan publik yang disebabkan oleh pengendalian virus. Kim bersikeras bahwa negara itu pasti akan mengatasi apa yang dia gambarkan sebagai wabah yang tidak terduga karena pemerintah dan rakyatnya “bersatu menjadi satu.”

Korea Utara, yang terus menerapkan salah satu kontrol perbatasan paling ketat di dunia, tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang pengunciannya. Tetapi seorang fotografer Associated Press di sisi perbatasan Korea Selatan melihat lusinan orang bekerja di ladang pertanian atau berjalan di jalan setapak di kota perbatasan Korea Utara – indikasi penguncian tidak mengharuskan orang untuk tinggal di rumah atau membebaskan pekerjaan pertanian.

Langkah-langkah yang dijelaskan di media pemerintah dan deklarasi Kim bahwa tujuan ekonomi harus dipenuhi mungkin menunjukkan bahwa Korea Utara tidak secara ketat membatasi orang di rumah mereka dan lebih fokus pada pembatasan perjalanan dan pasokan antar wilayah untuk memperlambat penyebaran virus, analis Cheong Seong- Chang di Institut Sejong Korea Selatan mengatakan.

Pemerintah Korea Utara telah menghindari vaksin yang ditawarkan oleh program distribusi COVAX yang didukung oleh PBB, mungkin karena vaksin tersebut memiliki persyaratan pemantauan internasional.

Kementerian Unifikasi Korsel, yang menangani urusan antar-Korea, mengatakan Korsel bersedia memberikan bantuan medis dan bantuan lain kepada Korut berdasarkan pertimbangan kemanusiaan. Hubungan antara Korea telah memburuk sejak 2019 di tengah kebuntuan dalam negosiasi nuklir dan demonstrasi senjata Korea Utara yang semakin provokatif.

Kim Sin-gon, seorang profesor di Seoul’s Korea University College of Medicine, mengatakan Korea Utara kemungkinan mengisyaratkan kesediaannya untuk menerima pengiriman vaksin dari luar, tetapi menginginkan lebih banyak dosis daripada yang ditawarkan oleh COVAX untuk menginokulasi seluruh populasinya beberapa kali. Dia mengatakan Korea Utara juga menginginkan obat-obatan COVID-19 serta pengiriman peralatan medis yang dilarang oleh sanksi PBB.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed